Bahagia itu sederhana• Hidup adalah anugerah ☺ nikmati proses!

Rabu, 29 Agustus 2012

Asuransi

Asuransi...Asuransi...Asuransi...

Entah kenapa fasilitas kesehatan berlabel "Asuransi" ini sekarang menarik perhatian saya cukup besar.
Ga bisa dipungkiri dengan biaya kesehatan yang semakin meningkat setiap tahunnya atau bahkan lebih esktrem lagi setiap bulannya, "Asuransi" ini hadir menjadi dewa penolong buat kaum2 seperti sayah dan keluarga ;D

Mungkin bagi sebagian orang khususnya rekan2 di kantor saya banyak yang masih complain thd fasilitas ini, ada yang bilang ini merupakan salah satu dari efek "lepas tanggung jawab"nya perusahaan thd karyawannya-lah, ada yang bilang dengan adanya "Asuransi" ini jadi bikin deg2an-lah, ada yang komplain plafondnya kurang-lah endebre endebre... Tapi kalau saya bilang "I Am Very Thankfull For This"...Ya saya sangat bersyukur sodara2 dengan adanya fasilitas ini!
Terlepas dari plafond-nya, limit-nya, ataupun tet*k bengek yang berhubungan dengan batasan2 thd asuransi ini, menurut saya ini merupakan sebuah apresiasi perusahaan! Dan kita harus hargai itu...

Seperti yang saat ini sedang heboh2nya didiskusikan di kantor saya, tentang pengalihan jaminan kesehatan dari perusahaan ke asuransi. Semuanya hampir bicara miring tentang ini, tapi buat saya, jujur saya greget dengernya...Stop Complaining will you!
Semuanya ada plus minusnya lah... ga ush deh komen ina itu...
Emang sih perusahaan asuransi terdengar banyak minusnya diluaran sanah, tpi apa kalian udh coba mencari sisi positifnya??
See from the good side aja lah guys...
Jangan selalu melihat ke atas, coba deh sekali2 liat ke bawah...
Berapa banyak orang di luar sanah, yang ga bisa berobat krena ga punya biaya??
Berapa banyak yang meninggal hanya karena tidak sempat berobat??
Berapa banyak masyarakat yang mengiba Surat Keterangan Miskin dari instansi setempat demi mendapatkan biaya kesehatan lebih murah??
Berapa banyak  orang yang menjadi cacat seumur hidup hanya karena ditolak oleh rumah sakit karena biayanya kurang
Berapa banyak pasien di rumah sakit yang diusir karena tidak mampu melunasi biaya pengobatannya????

Apapun bentuknya, cobalah untuk bersyukur teman-teman!
Paling tidak kalau kita sakit kita tidak perlu pusing untuk mencari biayanya, cukup nyodorin kartu aja kok trus cusss...ke dokter...simple kan? trus, klo lebih dr plafond? kan tggl dipotong gaji aja, tho masih bisa didiskusikan dengan dicicil kan?... Ahh apalagi yang mesti dikeluhin siihh?? Make it simple-lah..! hehe...

Kalau bagi saya, sbnrnya ada ataupun tdk ada Asuransi dr ktr sy ini sebenernya sy udh sgt bersyukur, karena Alhamdulillah saya juga dpt jaminan kesehatan dr ktr suami.. walaupun plafondnya ga begitu tinggi dibandingkan plafond di kntor saya karena BUMN tpi ttp sy syukuri sepenuhnya... Hamdallah... ;)
Ga perlu lagi kan mumet2 buat budget-ing untuk pos kesehatan kecuali kesehatan ortu n adik...*peluk kartu asuransi satu2* ;p
Ee...dilalahnya ternyata di kantor sy Alhamdulillah Suami sy dtanggung juga... woohoooo mancaaapp deh ahh... heppi bisa milih asuransi... *evilsmirk* :p

Buat Rawat Jalan n Kontrol Kehamilan  : Pake Asuransi Inhealth Gold dari Kantor Suami (karena plafond lebih kecil)
Sdgkn Buat Rawat Inap n Biaya Lahiran : Pake Asuransi Avrist dari kantor saya (karena plafond lebih besar)
Satu lagi yang bkin tambah bersyukur dan lebih menyenangkannya lagi.... Semuanya system Cashless... No Imbursement! Yihhaaa!! *cipok kartu asuransi*
Ai Lop Yuuuuuuu Perusahaankuuu....!!
Terimakasih Yaa Allah....Alhamdulillah...\^__^/

Jadi mikir2 mau mengundurkan diri nih...hahahaha... ;D



 - Mamacihh Perusahaanku dan Perusahaan Suwamiku -

8 komentar:

R and R mengatakan...

Bu Nel, emang mesti bersyukur tuh... :D enak bgt itu dapet inhealth yg gold... aku cuma dapet yg silver dari kantor, ga bisa dipake buat kontrol kehamilan di rs yg sekarang, jadinya pake biaya pribadi deh... tapi untungnya untuk biaya lahiran bisa pake asuransi sumami... hehehe *malah numpang curcol*

Simply Nella mengatakan...

Alhamdulillah ya bumil.. apapun itu syukurin aja... Rejekinya anak insyaallah mah ada aja kan..? hehe.. Gmn peyutna udh buncit blum? ;D

T3sy4 mengatakan...

Alhmd ya Mba Nell asuransi nya top markotop sampe2 kontrol kehamilan bisa di tanggung

kebetulan tunjangan kesehatan aq n suami di kantor masing2 tu tiarap abis....-_-
parahnya biaya kelahiran istri ja ga di tanggung lho di kantor suami

jadi dari kontrol kehamilan sampe biaya kelahiran qta tanggung sendiri, mudah2an ja Allah selalu melancarkan rezeki kami, Amien...

Simply Nella mengatakan...

Klo di kantorku kontrol kehamilan ga bisa jg say.. Untungnya di kntor suami bisa.. Alhamdulillah..;)

Smg aja rezeki baby dimudahkan yah bumil.. Amiinn... ;*

T3sy4 mengatakan...

Amieeeeeeennnnnnnnn.... ^^

Aline mengatakan...

Aihhhh, sayah sebagai orang dari dunia asuransi sangat mendukung bu nella dan postingan ini (hihihihihi).. Bener banget tuh, sebenernya ga ada ruginya sama sekali ikut asuransi, apalagi asuransinya dapet dari kantor. Ituh tandanya kantor kita peduli dengan kesejahteraan karyawannya.

Dan ya, WOW banget kalau suami kamu ikut dicover (wew, biasanya yang dicover adalah isteri dan anak, bae bener dah kantormu ikut cover suami).

akyu mau posting juga ahhhh tentang asuransi, ga apa2 ya nel jadi ngikut.... :)

Rere mengatakan...

wiii... senengnya bisa saling melengkapi dengan asuransi pasangan ^^. Yang penting dan tak ternilai mah emang kesehatan ya Nel ^^

Anonim mengatakan...

Anak saya masuk RS.Siloam Hospital Karawaci selama 3 hari dengan menggunakan kartu silver tetapi tidak dicover oleh inhealth dan saya harus membayar sendiri sebesar Rp 7.300.000,.

Poskan Komentar

 
Blogspottemplate