Bahagia itu sederhana• Hidup adalah anugerah ☺ nikmati proses!

Selasa, 24 Juli 2012

Panggilan sayang

Entah saya wanita ke berapa yang suka banget bkin panggilan2 sayang buat pasangannya...
Buat saya, hal ini merupakan ungkapan kasih sayang...
Seneng aja rasanya dipanggil special sm org yg kita sayang...dan memangil orang tsb dgn panggilan yg special pula... rasanya...nyesss...gimana gitu...hahahaha ;D

Hal ini juga yg saya terapkan di keseharian saya dan suami...

Dulu... waktu awal2 kenal sm suami, dia memanggil saya dengan panggilan selayaknya seorang teman.. NELLA... daan saya memanggilnya dgn BAPAK.. Lho kok bapak?? hehehe ya abis gimana donk? saat itu yg terbersit di otak cuman kata Bapak... Mau manggil "mas", dia bukan org jawa, mau manggil "uda" kok rasanya risih , apalagi manggil "zul" doank...kesannya ga sopan ih lha wong dia lebih tua dari saya... :D
nahh.. klo adiknya manggil dia dgn sebutan DAJUL singkatan dari "uDA ZUL", awalnya pgn ikutan aja gtu, etapi pak suami menolak... katanya itu panggilan khusus buat adik atau yang dia anggap adik saja... sedangkan saya?? menurut dia kan seseorang yg istimewa...jd ga boleh manggil dia kaya gtu... *uhuks* :p

Mau tau apa request panggilan sayang dia saat itu : "ABANG"
Saat denger itu...sumpah...saya ngakaaakkk ga abis2... Gimana bisa sih dia minta dipanggil "Abang"...lha wong abang itu kan panggilan buat lelaki betawi... atau minimal org batak lah yg srg saya dgr... tpi ini calon suami saya yg which is orang minang aseliii minta dipanggil "Abang"... hahahaha...emg sih calon suami saya itu lebih cocok jd orang betawi sodara2... Asli loh logatnya itu ga da padang2nya acan... klo ngomong slalu blak2an...cempreng...dgn kata2 yg slalu diakhiri dengan huruf "e", "pan", "lha", sebutan saya dgn "kita", endebre2... ;D...tapi kan ttp aja dia itu keturunan padang bukan betawi...hehe...beneran deh saya ga brenti2 ketawanya saat itu...dsamping itu selama ini saya blm pernah manggil seorang cowok dengan sebutan "Abang" kecuali sm Abang Bakso, Abang Mie, Abang Supir, dsb... jd kebayang donk gmn rasanya sy manggil calon suami saya dgn sebutan "abang" ituh... saya berasa lagi beli bakso, beli mie, byr angkot dsb...hihihi ;D
Akhirnya stlh saya keukeuh ga mau manggil dia sesuai requestnya...pertahanan dia-pun runtuh *yeiy*

Daann... saya tawarkan ke dia panggilan "Nda"... i call him "Nda" and also he calls me "Nda"
Knp "Nda"?

Simple ajah... biar sama terus...hehehe :D

Sebelum Nikah : kakaNDA dan adiNDA
Sesudah Nikah : ayahaNDA dan ibuNDA

Unyuu...unyuuu...kan...???? *udah bilang ajah iya* :p

Walaupun sebenernya dr dulu (sejak SMP) ketika udh punya anak, sy bercita2 ingin dipanggil "Ibu" oleh anak saya...tpi biarlah suami saya ttp memanggil sy dengan panggilan sayang kita "Nda"...
*sediain plastik buat pemirsa yg mau muntah baca ini* :p

Oya, Soal panggilan "Ibu" inih... dari dulu sy sangat mengidam-idamkan klo kelak saya punya anak nanti, maka saya ingin sekali anak sy memanggil sayang sy dgn sebutan "Ibu" bukan "mama", "ummi", "mami", ataupun "bunda"... karena menurut saya panggilan ini lebih istimewa dan sopan terdengarnya... :D
Contohnya aja, ketika membicarakan/mendeskripsikan tokoh, sosok ataupun pahlawan nasional wanita, semua menyebutnya dgn sebutan "Ibu" seperti Ibu Kartini, Ibu Guru, Ibu Pertiwi, Ibu Negara, Ibu Jari, dsb, bukan Mama/Bunda Kartini, Mama/Bunda Guru, Mama/Bunda Pertiwi, Mama/Bunda Negara, Mama/Bunda Jari dsb... :D
Tapi mungkin kali ini saya mesti minta izin suami lebih giat lagih nih... karena apa??
He doesn't allow me to do that.... T__T
menurut pak suami...pasangannya panggilan "ayah" ya "bunda" bukan "ibu"...walaupun "bunda" itu berasal dari kata IBUnda...errrrr -__-
walaupun udh berkali2 kasih pengertian... tapi nampaknya persetujuan blum-lah keluar... pak suami ttp menginginkan anaknya kelak memanggil orgtuanya dgn sebutan "ayah bunda"...bukan "ayah ibu"...
*ish penting banget kan nih* :p

Tapi biarlah saya turuti kemauan pak suami skrg ini.. drpd ada perang badar di tempat tidur #eh puasa nel :p
Smg suatu saat, ketika dia melihat perjuangan saya melahirkan anak kami nanti, pikirannya jd brubah menuruti kemauan saya.. hahahaha *modus**berharap suami baca* ;D


Salam sayang,


Nella

7 komentar:

Koesoemo Widodo Family mengatakan...

hahahahaa..... nice post,,soalnya dl gue juga ngalamin :p

pas awal2 emang masih rancu say... dulu si dari awal kenal smp jaman blm "bareng" gue sllu di panggil "non" (maksudnya dari nona gt,,tp sllu cuman sebut non). kl gue dr awal kenal uda panggil mas,,soalnya org jawa n lbh tua

tapiii bgtu uda resmi ya ga mau lah di panggil "non" trs jadi yaa gue nawarin utk di panggil "ade" kan cocok tuh sm "mas" hehehe

jadi ya gt deeehh... en uda agree juga nanti even uda ada anak, wlp ntah nanti di panggil sama anaknya apa, tp klo kita ttp dengan panggilan "ade & mas" ^^

Simply Nella mengatakan...

@ Ny Koes : "Non"?? wiiihhh...psti dulu dandanan lo ky noni2 londo yah bu?? ihihihi...smp2 si mas manggilnya gtu... Klo gtu gw panggil non isah aja ahh..cakep..! :D
Hidup panggilan sayang... hakhak.. \^__^/

Koesoemo Widodo Family mengatakan...

hahahaha,,,,dl kan kita kenalnya pas KKN bareng say

awalnya sesama tim yg cewe2 yg pd manggilnya pake "non" eeh akhirnya yg cowo2 pd ikutan jadi ya dia ikuta2an jg, wkwkwkw..

boleh boleehh,,gue mah rela kok dipanggil apa aja *pasrah* :p

ulan mengatakan...

hihihi seneng baca nya, kalo gw manggil si suami aa *as request nya pak suami* dan dia manggil gw neng, karena gw orang sunda :D dan itu tetep berlaku sampe ntar kita punya anak.
tapi kalo panggilang untuk anak gw maunya pake "ayah+mama" hehehe gak nyambung ya :D

Simply Nella mengatakan...

@ Ulan : Nyambung2 aja laaann... xixixi ;D

Nurul Fitria mengatakan...

panggilan sayang antara adinda dan kakanda adakah kata lain dari kakanda yang bisa diganti, adinda sama ayunda cocok tidak? :D

Anonim mengatakan...

Sedikit masukan dari saya Bu..

Mohon maaf sebelumnya jika menyinggung, tetapi kalau suami anda yg orang minang minta dipanggil abang tidak ada yg aneh seharusnya. terutama kalau anda berasal dari suku yg berbeda dengan suami. Mau orang betawi, orang sunda, orang jawa, orang bugis, sampai orang papua ga ada yg aneh kalau dipanggil abang. hehe. begitu pula jika perempuan etnis manapun dipanggil kakak.

Anda harus tau bahwa dalam bahasa indonesia, Abang adalah panggilan resmi/nasional untuk laki-laki yg lebih tua apapun sukunya. sedangkan kakak adalah panggilan untuk perempuan yg lebih tua apapun sukunya.

Kedua kata ini (abang-kakak) berasal dari bahasa melayu yg merupakan bahasa yg menjadi bahasa indonesia saat ini. memang sih, awalnya bahasa ini dipakai di area sumatra dan kalimantan saja yg banyak org melayu. tp presiden sukarno dan kementriannya menentukan bhs melayu sebagai bhs indonesia krn bhs ini yg sudah menyebar luas sampai timur indonesia.

Karena itulah, saya rasa malah yg paling tepat untuk memanggil suami anda jika beda suku adalah abang, agar tidak ada conflict of interest dari kesukuan masing2. Hal ini bisa berlaku juga pada anak2 yg berorangtua beda suku (panggilan abang dan kakak)

Hal yang harus saya lebih tekankan terkait hal ini, kalau anda mengasosiasikan panggilan abang hanya untuk para penjual makanan (dimana saya lihat anda agak merendahkan pekerjaan2 ini dari diksi dan ekspresi yg anda gunakan), ada 2 hal yg bisa saya jadikan hipotesis :
1. Anda merendahkan etnis2 yang menggunakan kata "abang" seperti betawi, batak, pada khususnya, dan merendahkan bahasa nasional indonesia pada umumnya
2. Anda menyetujui adanya sistem kasta dalam kehidupan sosial masyarakat kita


Wallahu 'alam bishowab..


nb : saya pengamat linguistik dari salah satu kampus negeri ternama, mohon maaf harus hidden untuk menghindari hal-hal yg berpotensi berakhir dengan tidak berkah. Mohon dimaklumi

Poskan Komentar

 
Blogspottemplate